Wakil Ketua PDIP Sumut: Gubernur Kerap Picu Keriuhan, Saatnya Wagubsu Ambil Peran Pemimpin

Aswan Jaya/RMOLSumut
Aswan Jaya/RMOLSumut

Aksi Gubernur Sumatera Utara (Sumut) Edy Rahmayadi menjewer kuping pelatih Biliar Choki Aritonang kembali memicu keriuhan.


Hal ini menambah beberapa keriuhan sebelumnya yang juga kerap terjadi.

Wakil Ketua DPD PDI Perjuangan Sumatera Utara, Aswan Jaya menilai cara seperti ini tidak lagi mencerminkan seorang peimpin yang mampu memberikan teladan di Sumatera Utara.

"Jewer pelatih, kemudian sampaikan kata-kata yang tidak pantas, Edy Rahmayadi sebagai Gubsu tidak memberikan keteladanan, hanya mempertontonkan rendahnya adab, mempermalukan diri sendiri," kata Aswan Kepada wartawan, Rabu (29/12/2021). 

Dia menilai, tindakan yang dilakukan oleh Gubsu Edy, sangat tidak mencerminkan visi dan misinya untuk membawa masyarakat Sumut yang maju dan bermartabat. 

Sehingga, lanjut Aswan, pihaknya mendorong Wakil Gubernur Sumut, Musa Rajekshah untuk mengamabil langkah-langkah untuk menjalankan fungsi keteladanan sebegai pemimpin masyarakat Sumut. 

"Wagubsu mengambil lebih banyak peran untuk menyelamatkan Sumut dari Gubsu yang sudah berkali-kali melakukan tindakan dan mengeluarkan pernyataan yang membuat ricuh," ujarnya. 

Disi lain, Aswan mengatakan, bahwa pembangunan di Sumut tidak berjalan dengan baik, akan tetapi justru sangan banyak menimbulkan kontroversi. Sehingga dalam situasi darurat seperti saat ini, sudah sangat pantas Wagubsu mengambil peran. 

"Kita khawatir, presiden nanti pun akan dijewernya saat hanya karena tidak tepuk tangan saat gubsu pidato, Sumut dalam keadaan darurat kepemimpinan," pungkasnya.