Rahudman: Kerukunan Umat Beragama Modal Kota Medan

Rahudman Harahap bersama FKUB Medan/RMOLSumut
Rahudman Harahap bersama FKUB Medan/RMOLSumut

Kerukunan merupakan modal penting dalam membangun kerukunan umat beragama di Kota Medan.


Hal itu dikatakan mantan Walikota Medan, Rahudman Harahap ketika berbicara dalam diskusi dengan Wakil Ketua DPD Golkar Sumut, Iswanda Nanda Ramli, Selasa (26/10) pagi. Dalam kesempatan coffee morning itu, Rahudman dan Nanda mendiskusikan masalah kerukunan umat beragama di Kota Medan yang dapat menjadi role model bagi kota-kota lain di Indonesia. 

"Modal Kota Medan ini adalah kerukunan. Itu yang harus dijaga dan dipelihara. Saya sampaikan itu dalam Focus Group Discussion (FGD) Forum Kerukunan Umat Beragama (FKUB) Kota Medan, Sabtu (23/10) lalu di Hotel Inna Dharma Deli," kata Rahudman. 

Diceritakan Rahuman dalam FGD FKUB Kota Medan itu ia memaparkan berbagai hal terkait upayanya membangun kerukunan umat beragama di Kota Medan ketika menjabat Walikota Medan tahun 2012. Salah satu keberhasilan yang disampaikan Rahudman adalah penghargaan dari Mahachulalongkorn Rajavidyalaya University, Bangkok. Ketika itu, dikatakannya, Vice Rector for Academic Affair Mahachulalongkorn Rajavidyalaya University, Ven Dr Phara Maha Hansa Dhammahanso memberikan penghargaan kepada Rahudman Harahap karena mampu memimpin kota besar yang penduduknya multietnis, hidupnya rukun, aman dan tentram. Penyerahan penghargaan internasional itu diserahkan pada 23 November 2012 di Aula Kampus Mahachulalongkorn Rajavidyalaya University. 

"Penghargaan itu menjadi momentum bagi Kota Medan saat ini untuk menjadi motivasi tersendiri dalam meningkatkan upaya-upaya pembinaan kerukunan umat beragama di Kota Medan. Dan saya tentu mendukung hal itu sepenuh hati. Dibawah kepemimpinan Walikota Bobby Nasution, saya meyakini hal itu dapat diwujudkan," kata Rahudman.