Polisi Tengahi Cekcok Malam Takbiran Berujung Pembakaran 6 Rumah di Lombok Barat 

Polres Lombok Barat mediasi warga yang terlibat keributan saat malam takbiran/Ist
Polres Lombok Barat mediasi warga yang terlibat keributan saat malam takbiran/Ist

Kesalahpahaman antar warga pada saat pawai malam takbiran pada Minggu 1 Mei 2022 lalu akhirnya ditengahi oleh Polres Lombok Barat.


Kesalahpahaman yang berujung pada pembakaran 6 rumah tersebut terjadi antara warga Dusun Ganjar dan Dusun Bangket Lauk di Desa Mareja, Kabupaten Lombok Barat.

"Kami dari aparat Kepolisian sejak kemarin sudah melakukan langkah pengamanan dan upaya mediasi antarkedua belah pihak," ucap Kabid Humas Polda NTB, Kombes Artanto dalam keterangan tertulisnya, Rabu (4/5).

Mediasi dipimpin pihak Polres Lombok Barat, tokoh agama, Kepala Desa Mareje dan stafnya serta perwakilan dari kedua belah pihak dari Dusun Ganjar dan Dusun Bangket Lauk yang terlibat keributan.

"Kami masih melakukan upaya terbaik terkait masalah ini untuk dilakukan secara musyawarah," jelas Kombes Artanto.

Kombes Artanto menjelaskan, kejadian tersebut bermula saat digelarnya pawai malam takbiran di Desa Mareja. Saat itu, iring-iringan pawai beberapa pemuda dari Dusun Bangket Lauk meledakkan petasan di depan kandang sapi milik Rahim alias Amaq Runa di Dusun Ganjar.

Keributan lantas terjadi saat Rahim menegur para pemuda itu dan membuat mereka bersitegang. Kejadian sempat diselesaikan secara kekeluargaan oleh Personel TNI-Polri dan aparatur desa setempat.

Pada Senin (2/5), kedua belah pihak dimediasi dan saling menyatakan permohonan maaf. Namun sehari setelahnya, atau pada Selasa (3/5) sekitar pukul 10.00 Wita, warga Dusun Ganjar kembali ribut dengan warga Dusun Bangket Lauk. Keributan terjadi saat mereka hendak melintasi Dusun Bangket Lauk.

"Keributan tersebut berhasil diredam kembali oleh pihak kepolisian yang datang menenangkan warga," tutur Artanto.

Situasi aman tersebut terprovokasi kembali pada malam harinya hingga terjadi aksi pembakaran 6 unit rumah di kantor sekretariat Lembaga Pembinaan Keagamaan Buddha (LPKB) di Dusun Ganjar.

Polri langsung menerjunkan pasukan Brimob, Dalmas, dan Sabhara serta fungsi kepolisian lainnya guna menenangkan keadaan. Akibat dari aksi tersebut, 7 Warga Dusun Ganjar mengungsi ke Polda NTB dan 16 lainnya ke Polres Lombok Barat.

"Saat ini dilakukan pelayanan psiko sosial oleh Biro SDM Polda NTB," lanjutnya.

Atas kejadian tersebut, polisi meminta masyarakat tetap tenang dan tidak terprovokasi dengan melakukan aksi saling balas.

"Kami meminta masyarakat tenang dan tidak terpancing oleh informasi yang belum jelas kebenarannya. Polda NTB juga serius menangani permasalahan ini," tutupnya.