Maaf BWF Terkesan Tak Tulus, Insiden All England 2021 Perlu Dibawa Ke CAS

Presiden BWF Poul Erick Hoyer Larsen/Net
Presiden BWF Poul Erick Hoyer Larsen/Net

Permintaan maaf atas insiden pengusiran tim Indonesia dari ajang All Englad 2021 disarankan untuk diteruskan ke arbitrase olahgara.


Selain karena permintaan maaf tersebut terkesan tidak didasarkan pada inisiatif dari BWF sendiri, hal ini juga perlu agar insiden serupa tidak terjadi di masa mendatang.

Pakar HI Universitas Airlangga Joko Susanto mengatakan permintaan maaf itu sangat terlambat sebab disampaikan setelah ajang All England selesai. Atas dasar inilah ia menyebut permintaan maaf melalui surat yang diteken Presiden BWF Poul Erik Hoyer Larsen per tanggal, Minggu (21/3/2021) tersebut dinilai bukan atas inisiatif BWF melainkan karena ultimatum dari pemerintah Indonesia.

"Ada dua hal. Mestinya proses itu terjadi di hari pertama dan Indonesia tidak ikut serta itu harusnya sudah minta maaf. Dan mereka minta maaf itu tidak bisa dikatakan muncul atas inisiasi BWF. Karena sebelumnya sudah muncul ultimatum dari Indonesia kalau tidak minta maaf akan membuat ini lebih serius," katanya kepada wartawan, Selasa (23/3).

Selain itu kata Joko, permintaan maaf itu hanya menyayangkan ketidakikutsertaan wakil Indonesia pada ajang bertitel super 1000 tersebut. Sedangkan, persoalan mengenai perlakuan tidak adil dan diskriminatif seolah dikesampingkan.

"Permintaan maaf yang belakangan ini harus lebih dari itu. Kan itu dilihat dari kontennya hanya menyayangkan ketidakikutan Indonesia. Dan tidak secara khusus menjustifikasi adanya ketidakadilan dan diskriminatif," terangnya.

"Yang paling relevan kalau itu harus dibawa ke pengadilan arbitrase olahraga atau CAS saja, gak apa-apa. Kalaupun dibawa ke sana Indonesia harus hadir sebagai tim yang solid, data yang kuat dan dari situ tujuannya yaitu, satu mengklarifikasi persoalan yang sesungguhnya dan mendapatkan keadilan kemudian menjadi pelajaran yang besar kemudian untuk penyelenggaranya," pungkasnya.