Komisi II DPRD Medan Masih Temukan Tumpang Tindih Anggaran

Sudari ST/Ist
Sudari ST/Ist

Komisi II DPRD Medan menyoroti pengalokasian anggaran yang dinilai tidak efektif dan mubajir bahkan tidak tepat sasaran di Dinas Ketahanan Pangan (Ketapang) Kota Medan.


Parahnya lagi, sejumlah program ternyata tumpang tindih dengan Dinas namun minim untuk penanganan stunting/gizi buruk kronis.

Pantas saja, jika Komisi II DPRD Medan menuding Dinas Ketapang tidak fokus menjalankan program apalagi keseriusan membantu penanganan 550 balita penderita stunting di Kota Medan. 

Tudingan itu mengemuka setelah Komisi II DPRD Medan menggelar rapat bersama Dinas Ketapang Kota Medan, di ruang komisi gedung dewan, Jumat (27/5/2022). Rapat dipimpin Ketua Komisi II DPRD Sudari didampingi sekretaris Komisi Wong Cun Sen Tarigan, Modesta Marpaung, Netty Siregar dan T Erdiansyah Rendy. Hadir sekretaris Ketapang Faris H Hutagalung didampingi Buckhari, Sitialena dan Dwi Panjaya.

Dari pengakuan Sekretaris Dinas Ketapang, Faris Hutagalung, dari 550 penderita stunting di Kota Medan tersebar di 21 Kecamatan. Pihaknya tidak mengangani keseluruhan dan hanya 3 Kecamatan.

Mendengar pengakuan itu, Sudari terlihat kesal dan mempertanyakan sejauhmana kesiapan Dinas Ketapang membantu Walikota Medan Boby Afif Nasution dalam penekanan penurunan angka stunting di Medan.

"Bagaimana peran Dinas Ketapang soal membantu penurunan stunting di Kota Medan. Apa setelah dikasih bantuan lantas dibiarkan tidak ada tindaklanjutnya," tanya Sudari.

Sudari mempertanyakan kolaborasi Dinas Ketapang dengan OPD Pemko Medan soal penanganan stunting. Sehingga bantuan tidak mubajir dan hendaknya tepat sasaran. "Ada sejumlah program yang tumpang tindih dan patut dievaluasi," papar Sudari.

Tudingan soal program tumpang tindih juga dipertanyakan anggota komisi II lainnya. Seperti yang dipertanyakan  Syaiful Ramdhan terkait bantuan alat pemisah duri ikan terhadao pelaku UMKM. 

"Kenapa tidak di Dinas Koperasi saja bantuan atau pengadaan seperti ini. Ini kan kebutuhan pelaku UMKM, kita takutkan bantuan tumpang tindih sehingga bantuan tidak maksimal dan tidak tepat sasaran," pungkas Syaiful.

Diakhir pertemuan, Sudari mempertanyakan kinerja Dinas Ketapang terkait pemanfaatan laboratorium dalam hal pengawasan ikan import serta jajanan makanan dilingkungan sekolah. 

Terkait soal penggunaan Laboratorium, Sudari berharap ke depan kiranya dapat diberdayakan sehingga penggunaan laboratorium menjadi sumber Pendapatan Asli Daerah (PAD).