Kolaborasi Dengan Pemko Medan, BIN Hadirkan Karakter Pahlawan Super Semangati Anak SD Peserta Vaksinasi di Medan

Karakter Pahlawan Super hadir semangati anak yang menerima vaksinasi covid-19 di Medan/Ist
Karakter Pahlawan Super hadir semangati anak yang menerima vaksinasi covid-19 di Medan/Ist

Badan Intelijen Negara Daerah Sumatera Utara (Binda Sumut) turut berkolaborasi dalam mensukseskan program vaksinasi anak usia 6-11 tahun, yang di launching oleh Wali Kota Medan Bobby Nasution di Kota Medan, Senin (17/1/2022) pagi.


Saat launching vaksinasi anak ini, Wali Kota Medan, Bobby Nasution didampingi Kabinda Sumut Brigjen TNI Asep Jauhari Puja Laksana bersama unsur Forkopimda Provinsi Sumut.

Kabinda Sumut Brigjen TNI Asep Jauhari Puja Laksana menjelaskan bahwa BIN menargetkan penyuntikan 2710 dosis vaksin anak, yang pelaksanaannya tersebar di sejumlah Sekolah Dasar (SD) di kota Medan.

"Binda Sumut menggelar pelaksanaan vaksin anak di sejumlah sekolah yang tersebar 6 Kecamatan, antara lain, kecamatan Medan Polonia, Medan Amplas, Medan Deli, Medan Timur, Medan Labuhan dan Medan Tuntungan. Ditargetkan 2.710 anak di kota Medan, selesai menerima vaksinasi Covid-19 hari ini," tutur Brigjen TNI Asep saat diwawancarai di sela-sela launching anak usia 6-11 tahun, di PB Selayang, Medan.

Sekolah yang menjadi lokasi pelayanan Binda Sumut di kota Medan ini antara lain, 

- SD Negeri 060890 dan SD Negeri 060880, Jl. Pendidikan, dan SD Negeri 064027 Karangsari, kecamatan Medan Polonia; 

- SD Negeri 060924 dan SD Negeri 060986, Medan Amplas; 

- SD Negeri 060944, Medan Deli;

- SD Dr Wahidin Sudirohusodo Jl. Titipahlawan No. 8, Kecamatan Medan Marelan;

- SD Negeri 060873 Jl. Gunung Krakatau, SD Negeri 060879 dan SD Negeri 067098 Jl. Pendidikan, Kecamatan Medan Timur;

- SD Negeri 066428, Jl Bunga Turi I dan SD Negeri 068005, Jl Cengkeh, Kecamatan Medan Tuntungan.

Kabinda menjelaskan bahwa khusus untuk vaksinasi anak ini memang dilaksanakan di sekolah masing-masing. 

Di sekolah, saat kegiatan, Panitia juga menyiapkan badut dan karakter pahlawan super dengan maksud anak-anak dapat terhibur sehingga lebih rileks mengikuti kegiatan ini.

"Dilaksanakan di sekolah masing-masing agar mereka lebih rileks dan juga tertib, karena anak didampingi oleh orangtua atau walinya. Skrining untuk anak juga harus lebih detail untuk mengantisipasi terjadinya dampak atau KIPI (Kejadian Ikutan Pasca Imunisasi)," jelasnya.

Sementara untuk di luar kota Medan, hari ini BIN juga menggelar vaksinasi massal dan booster khususnya menyasar para lansia dan guru/ tenaga pendidik. 

"Supaya proses belajar tatap muka dapat berlangsung aman maka harus diberikan penambahan imun, bagi guru dan murid. Hari ini BIN menargetkan 22 ribu dosis di 22 Kabupaten/ kota,ungkap Perwira Tinggi Angkatan Darat ini.

"Namun, meski pun sudah divaksin, kita harapkan orang tua dan tenaga pendidik tetap mengawasi penggunaan masker oleh anak-anak kita. Protokol kesehatan jangan kendor, tetap kita jalankan. Kami harap guru dan orang tua menjadi teladan pemakaian masker," pungkasnya.