Jaksa Agung Turun Mulai Periksa Tuntutan Onslag Terdakwa Pemalsuan Akta Di PN Medan

DR Longser Sihombing/Ist
DR Longser Sihombing/Ist

Tim Hukum Hadi Yanto selaku penasehat hukum Jong Nam Liong menghadiri panggilan Kejaksaan Agung untuk dimintai keterangan, Kamis (20/1/2022).


Ia dimintai keterangan terkait laporannya atas dua orang jaksa dari Kejaksaan Negeri Medan (Kejari) Medan yang menuntut Onslag terhadap David Putra Negoro alias Liem Kwek Liong yang juga kini telah divonis bebas oleh Majelis Hakim PN Medan.

"Kedatangan saya untuk memenuhi panggilan untuk dimintai keterangan oleh Jaksa Agung Muda  RI terhadap laporan dua Jaksa yang bertugas di Kejari Medan," jelas Pengacara Jong Nam Liong, Dr Longser Sihombing usai dimintai keterangan di Kejagung, Kamis (20/01).

Saat dimintai keterangan, Longser mengatakan pihaknya keberatan dengan tuntutan onslag terhadap terhadap terdakwa dugaan akta palsu David Putra Negoro alias Liem Kwek Liong.

"Apabila di dalam proses sudah P-21, maka sudah memenuhi unsur pidana. Serta sewaktu tahap II juga telah memenuhi dengan penyerahan barang bukti dan tersangka," katanya. 

Pada dakwaan, lanjutnya, telah didakwakan Pasal 263, 266, 362, 372, 55, 56 KUHP. Namun, JPU sangat berani menuntut onslag terhadap terdakwa. Di mana dalam pasal yang didakwakan, tidak ada satu pasal pun yang dapat dituntut onslag.  Hal itu menjadi kekecewaan bagi Longser dan kleinnya.

"Kepada Bapak Jaksa Agung RI berkenan memerintahkan Kepala Kejaksaan Negeri Medan melalui Kajati Sumut untuk segera mendaftarkan upaya hukum Kasasi terhadap putusan bebas (vrijspraak) terdakwa David Putranegoro pada Perkara Nomor: 2231/Pid.B/2021/PN.Mdn," kata Longser di Kejaksaan Agung, Jakarta Selatan.

Selain itu, mereka meminta perlu dilakukan pengkajian terkait dilaksanakan eksaminasi. Siapa yang memerintahkan, lalu apa rekomendasi eksaminasi. 

"Hubungan eksaminasi terhadap pelaksanaan rencana tuntutan yang diekpos hari Senin tanggal 27 Desember 2021 di gedung Pidum Kejagung RI. Apa materi ekspos , kesimpulan ekspos dan rekomendasi ekpos Rentut. 

Sehingga Kajari Medan melalui Kasi Pidum Riachard Sihombing dan Candra Naibaho pada hari Selasa 28 Desember 2021 sore membacakan amar tuntutan onslag tanpa membaca rangkaian hasil persidangan yang mengabaikan atau menyembunyikan fakta-fakta persidangan terkait amanah rumusan pasal 184 KUHAP tentang 5 (lima) bukti yg sah, paparnya.

"Apa pula hubungan eksaminasi, rentut dan tuntutan tersebut dengan sidang selasa tanggal 4 Januari 2022. Bersamaan hanya sekitar satu jam pembacaan pledoi dan replik JPU?," tambahnya. 

Dengan tegas, mereka juga meminta Jaksa Agung mengingatkan bawahannya karena dianggap sudah tidak sesuai dengan yang dikampanyekan ataupun disampaikan. 

"Padahal dalam beberapa kesempatan, Jaksa Agung melalui Jampidum ingatkan semua jajaran harus teliti dan berkualitas dalam mengeluarkan produk. Kepada para Kajati dan Kajari juga diingatkan agar jajarannya diberikan arahan, petunjuk dan bimbingan kepada jaksa agar mencari kebenaran materiil suatu perkara," tandasnya dengan tegas.