Berkunjung ke Sorong, Airlangga Pimpin Upacara Hening Cipta Doakan 4 Prajurit TNI Yang Gugur

Airlangga Hartarto pimpin rakor para kepala daerah se-Papua Barat/
Airlangga Hartarto pimpin rakor para kepala daerah se-Papua Barat/

Penyerangan kelompok separatis teroris (KST) Papu ke Pos Rayon Militer atau Posramil Kisor pada 2 September 2021 yang menewaskan 4 orang prajurit TNI mengundang keprihatinan mendalam Ketua Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (KPCPEN) Airlangga Hartarto.


Dalam kunjungannya ke Sorong, Airlangga yang merupakan Ketua Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (KPCPEN) Airlangga Hartarto ini menyampaikan duka cita mendalam atas gugurnya empat anggota TNI Angkatan Darat tersebut.

Dalam kesempatan itu, Airlangga yang juga Menko Perekonomian itu memimpin upacara kecil mengheningkan cipta yang diikuti Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita, Gubernur Papua Barat Dominggus Mandacan, Pangdam XVIII Kasuari Mayjen TNI I Nyoman Chantiasa, Wali Kota Sorong Lambertus-Jitmau, Kapolda Papua Barat Irjen Tornagogo Sihombing, dan jajaran Forkopimda setempat.

“Karena itu, saya menyampaikan duka cita yang sangat mendalam dan menyesalkan terjadinya penyerangan terhadap pos Koramil yang menewaskan para prajurit terbaik TNI,” kata Airlangga, dalam acara Rakor bersama Gubernur di Sorong, Jumat (3/9/2021). 

Airlangga juga menyampaikan harapannya agar semua elemen masyarakat bersatu dan saling mendukung di masa yang penuh tantangan ini. Ketua Umum Golkar itu juga sangat mengapresiasi TNI yang selalu berada di garda terdepan, baik dalam menghadapi kelompok kriminal bersenjata (KKB) maupun menghadapi perang melawan pandemi.

“Saya menyampaikan apresiasi yang setinggi-tingginya kepada seluruh prajurit TNI yang telah membantu dalam percepatan penurunan angka Covid-19 dengan vaksinasi maupun pelaksanaan disiplin Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) di berbagai daerah, termasuk di Papua Barat,” ungkap Airlangga. 

Menurut Kodam Kasuari, sekitar 50 orang yang diduga kelompok separatis teroris (KST) Papua menyerang Pos Rayon Militer atau Posramil Kisor di Kampung Kisor, Maybrat. Kodam juga menyatakan, sebagian besar pelaku membawa senjata tajam dalam serangan tersebut.

Keempat anggota TNI AD yang gugur adalah Serda Amrosius, Praka Dirham, Pratu Zul Ansari, dan Lettu Chb Dirman. Para pelaku melakukan serangan ketika sebagian besar prajurit sedang tidur. Serda Amrosius, Praka Dirham, dan Pratu Zul Ansari ditemukan tewas di dalam Posramil sedangkan Lettu Chb Dirman (Komandan Posramil Kisor), ditemukan tidak bernyawa di semak belukar tak jauh dari pos.