Berangkatkan Mahasiswa Ke Mesir, Edy Rahmayadi: Catat Nomor Hp Saya Jika Anda Kesulitan di Sana

Gubernur Edy Rahmayadi/RMOLSumut
Gubernur Edy Rahmayadi/RMOLSumut

Gubernur Sumatera Utara (Sumut) Edy Rahmayadi berpesan agar anak-anak Sumut yang kuliah di luar negeri, khususnya di Universitas Al Azhar, Kairo, Mesir, harus berhasil menyelesaikan pendidikannya


Sehingga kelak dapat berkontribusi membangun daerah ini.

Hal itu disampaikan Gubernur Edy Rahmayadi saat melepas keberangkatan 59 anak Sumut untuk kuliah di Universitas Al Azhar, Kairo, Mesir, Senin (17/1), di Masjid Gubernur, Rumah Dinas Gubernur Sumut, Jalan Sudirman Nomor 41, Medan.

Pada kesempatan tersebut, Gubernur juga mengatakan, apabila mengalami kesulitan, para mahasiswa yang kuliah di Kairo tersebut dapat meminta tolong kepada dirinya. Sebab, Gubernur paham, bahwa kehidupan di luar negeri sebagai mahasiswa tersebut tidaklah mudah.

"Anda catat nomor hp saya, jika Anda kesulitan di sana. Jangan sampai Anda gagal dalam studi. Menuntut ilmu sulit, nggak ada menuntut ilmu gampang," kata Edy Rahmayadi.

Edy juga berpesan kepada para mahasiswa tersebut agar memiliki cita-cita yang besar. Namun meski begitu keberhasilan cita-cita tergantung upaya yang dilakukan. "Pastikan Anda punya cita-cita yang baik," katanya.

Edy mengharapkan agar seluruh anak-anak Sumut yang belajar di Azhar Kairo dapat berhasil. Sehingga dapat berkontribusi bagi Sumut, khususnya di bidang keagamaan. "Yakinkan Anda berhasil, Anda saya tunggu di Sumut," ujarnya.

Wakil Ketua Umum Organisasi Internasional Alumni Al Azhar (OIAA) Indonesia Sumut Zainal Arifin berpesan kepada para mahasiswa untuk senantiasa membaca buku. Karena buku sangat penting untuk mendapatkan ilmu.

“Anda akan menjadi ulama di Sumut, ilmunya harus ada, ulama kalau tak punya ilmu bukan ulama,” kata Zainal.

Zainal juga meminta para mahasiswa untuk meniatkan diri belajar, bukan hanya karena gelar. Melainkan juga untuk mencari ilmu dan menerapkan ilmu.

“Niatnya dengan Nama Mu Ya Allah, mudahkan aku belajar, mudahkan aku melangkah, lepaskan hatiku untuk meninggalkan Indonesia dan kembali pulang menjadi ulama, untuk Mu Ya Allah, bukan untuk gelar, untuk mencari ilmu, kemudian menerapkan ilmu,” kata Zainal.

Sekjen Organisasi Internasional Alumni Al Azhar Indonesia Sumut Asril Pohan menyampaikan ada 500 mahasiswa asal Sumut yang saat ini sedang menempuh studi di Mesir. Dari total jumlah tersebut, mahasiswa S1 mendominasi, disusul S2 dan kemudian S3.

OIAA Sumut juga mengapresiasi berbagai bantuan yang telah diberikan Gubernur Sumut Edy Rahmayadi, khususnya untuk mahasiswa yang belajar di Kairo Mesir. Menurutnya kolaborasi semua pihak terkait sangat diperlukan guna mencapai tujuan yang telah dicita citakan.

Turut hadir pada kesempatan tersebut Kepala Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia Sumut Asren Nasution.