Ahmad Zain An Najah Ditangkap Karena Kasus Pribadi, Tak Relevan Desak MUI Dibubarkan

Majelis Ulama Indonesia/Net
Majelis Ulama Indonesia/Net

Desakan masyarakat agar pemerintah membubarkan Majelis Ulama Indonesia (MUI) setelah anggota Komisi Fatwa, Ahmad Zain An Najah ditangkap Detasemen Khusus (Densus) 88 Antiteror dinilai tidak relevan.


Direktur Community of Ideological Islamic Analyst (CIIA) Harits Abu Ulya menjelaskan bahwa penangkapan Zain An Najah merupakan urusan pribadi, sehingga tidak layak untuk digeneralisasi menjadi urusan lembaga, dalam hal ini MUI.

“Sebetulnya tidak terkait enggak ada hubungannya sama sekali dengan MUI, enggak relevan lah untuk digeret-geret ke MUI-nya. Itu kan persoalan pribadi,” kata Harits kepada Kantor Berita Politik RMOL, Jumat (19/11).

Menurutnya, pengadilan perlu membuktikan juga keterlibatan Zain An Najah dalam kelompok radikal. Sehingga tidak ada lagi salah persepsi masyarakat terhadap MUI.

“Paling di pengadilan kan fokusnya membuktikan ini anggota JI atau tidak, kalau terbukti ya dijerat pakai UU Teroris. Jadi alurnya kelompok ini kan diputuskan oleh pengadilan kelompok teroris nah orang-orang yang bergabung ini dikenakan delik pidana terorisme,” tutupnya.